Alasan Mengapa Banyak Hubungan Mitra Bisnis Gagal

Mungkin gambar teks yang menyatakan 'DEKANAKA DSKANAKA DEKANAKA Low RISK High DEKANAKA MANAJEMEN RISIKO Risk Managment DEKANAKA Suatu pendekatan terstruktur/metodologi dalam mengelola ketidakpastian yang berkaitan dengan ancaman; suatu rangkaian aktivitas manusia termasuk: penilaian risiko, pengembangan strategi untuk mengelola dan mitigasi risiko dengan menggunakan /pengelolaan sumber daya. Sumber https: /id. wikipedia. org/wiki/Manajemen_risiko @www.pelatihan-sdm.net @kanakatraining ffb.com/kanakatraining (0274)5016111 atimulyo 153A Kricak, Tegalrejo. Yogyakarta'

Alasan Mengapa Banyak Hubungan Mitra Bisnis Gagal

 

Alasan mengapa banyak hubungan mitra bisnis gagal, Kemitraan bisnis memiliki banyak keuntungan mereka memungkinkan pengusaha untuk menggabungkan berbagai skill sets, dan juga untuk berbagi biaya dan risiko startup satu sama lain. Hal ini membuat business partnership menjadi salah satu cara yang paling umum untuk mencapai kesuksesan dalam bisnis. Sayangnya, meskipun business partnership memiliki banyak keuntungan, mereka juga bisa menjadi kelemahan, dan statistik menunjukkan bahwa hingga 70 persen kemitraan bisnis pada akhirnya gagal.

Berikut Mengapa Banyak Hubungan Mitra Bisnis Gagal :

1. Bekerja sama dengan teman atau keluarga bisa berisiko

Setiap kemitraan bisnis yang sukses harus didasarkan pada kekuatan pelengkap, bakat, kepribadian, dan pengalaman calon partner. Seorang kerabat atau teman perlu memiliki lebih banyak skill atau pengalaman yang membuat mereka menjadi calon kemitraan bisnis potensial daripada sekedar hanya memiliki hubungan pribadi mereka dengan Anda. Agar kemitraan antara teman atau keluarga menjadi sukses, penting bagi Anda untuk mempertahankan pemisahan antara hubungan bisnis dan pribadi. Dengan begitu, Anda bisa melakukan diskusi yang jujur dan apa adanya dengan partner bisnis Anda tentang keputusan bisnis, tujuan, keuangan, dan diskusi-diskusi lain yang bisa membuat hubungan pribadi menjadi sulit.

2. Komitmen yang tidak sama antar partner

Seperti yang akan dikatakan oleh seorang pelaku bisnis, memulai bisnis membutuhkan komitmen finansial dan pribadi yang besar. Sebagai pemilik tunggal, hanya Anda sendiri yang bertanggung jawab atas keberhasilan (atau kegagalan) bisnis tersebut. Dalam business partnership, Anda bergantung pada kontribusi mitra lain, dan jika mereka tidak mampu atau tidak mau melakukan tingkat pengorbanan pribadi atau keuangan yang sama, hal itu akan mengakibatkan kebencian dan konflik pada akhirnya.

3. Pembagian tugas yang kurang adil antara Anda dan business partner Anda

Anda dan business partner Anda memang dianjurkan untuk tidak melakukan hal yang sama di dalam perusahaan, terutama saat Anda memulai. Anda tidak akan memiliki cukup uang untuk mempekerjakan orang lain, jadi Anda perlu fokus untuk memecahkan masalah yang berbeda.

4. Kurangnya Kesuksesan

Membangun bisnis membutuhkan kesabaran dan ketekunan dan agar bisnis bisa sukses, pemilik harus siap untuk membuat komitmen jangka panjang. Selain itu, banyak bisnis berada dalam industri siklis dan pemilik bisnis mungkin perlu membiasakan diri dengan periode pertumbuhan dan fluktuasi pendapatan bisnis yang lamban. Jika setiap mitra dalam bisnis tersebut tidak bekerja sama dan hanya memikirkan keuntungan diri sendiri tentu akan sulit bagi bisnis tersebut untuk bisa berhasil dan melewati masa sulit.

5. Perbedaan Nilai Antara Business Partners

Banyak kemitraan tidak berhasil karena mitra tidak memiliki nilai dan/atau tujuan bisnis yang selaras. Seiring bisnis berkembang, perbedaan bisa menjadi sumber gesekan yang semakin meningkat. Meski tujuan hidup pribadi seharusnya tidak mempengaruhi kemitraan, kenyataannya tidaklah seperti itu. Jika tujuan Anda adalah untuk menjalani gaya hidup santai sementara partner Anda ingin bekerja tujuh hari dalam seminggu di kantor, akan susah bagi Anda untuk bekerja sama dengan mitra bisnis Anda. Salah satu dari Anda akan merasa bahwa yang lain tidak melakukan pekerjannya, dan pada akhirnya akan menciptakan banyak masalah.

6. Kepribadian yang tidak cocok

Berbagi risiko dan memiliki skill yang membantu satu sama lain adalah beberapa keuntungan besar dari kemitraan bisnis, namun jika kepribadian rekan kerja tidak cocok, ada kemungkinan dimana bisnis Anda akan mengalami masalah. Ketidak sepakatan di antara para mitra memang sangat mungkin terjadi, namun kepribadian yang sangat kontras dapat memperkuat perbedaan pendapat dan menyebabkan konflik.

7. Business partners tidak saling percaya satu sama lain

Hubungan jujur dan terbuka antara business partners adalah fondasi dari setiap kemitraan bisnis yang sukses, jadi tidak ada yang menghancurkan kemitraan lebih cepat daripada kurangnya kepercayaan. Dengan adanya tanggung jawab bersama yang melekat dalam kemitraan bisnis, praktik bisnis ilegal atau tidak etis oleh satu mitra menempatkan semua anggota kemitraan lainnya dalam risiko.

8. Emosi yang kurang terjaga

Emosi cenderung mempengaruhi kita semua. Ketika seseorang menyalahkan Anda, wajarlah jika Anda berdebat dan melawan. Tetapi, Anda tidak bisa emosional dengan rekan bisnis Anda; Anda harus logis. Bila ada sesuatu yang salah, mundur selangkah dan melihatnya dari sudut pandang orang luar. Cari tahu apa respons logisnya dan ambil pendekatan itu. Pada akhir hari Anda berdua akan melakukan apa yang menurut Anda terbaik untuk perusahaan, jadi tidak perlu emosional. Emosi tidak akan membantu Anda mencapai tujuan Anda; mereka hanya akan mempengaruhi penilaian Anda.